Umroh Backpacker 2015 Part 6 – Mekkah

This entry is part 7 of 7 in the series Umroh Backpacker

Masjid Bir Ali

Sekitar pk 14:00 bis tiba di Masjid Bir Ali. Masjid ini adalah Miqot (tempat mulai ihram) bagi jamaah dari Madinah atau dari daerah lain dari arah yang sama. Masjid ini terletak 11 km dari Masjid Nabawi dan sekitar 450km dari Mekkah, pas perbatasan. Disini ada banyak bis yang diparkir, jadi sebelum turun dari bis pastikan inget-inget dulu bis yang dinaikin misal nama dan warna bis, posisi parkir atau  kalau perlu foto sekalian biar gak lupa.

Tiga hal yg gw lakukan Di masjid ini (ngikutin buku mini guide yg dikasih ibu-ibu baik di pesawat) yaitu: Mandi, sholat sunnah ihram dan berniat ihram lalu bertalbiyah. Turun dari bis sambil nenteng handuk dan dua lembar kain ihram, langsung gw cari kamar mandi. Padahal di masjid ini katanya ada 566 kamar mandi, tapi tetep aja yg ngantri banyak brayyy.

Kamar Mandi di Masjid Bir Ali

Selesai mandi dan berpakaian ihram (kain handuk 2 lembar, atasan dan bawahan, tanpa celana dalam) dan mastiin ikatan gw kuat (kalau melorot kan berabe bray), gw lanjut sholat sunnah 2 rakaat di masjid dan mulai berniat ihram. Selesai prosesi ihram gw kembali ke bis, tak lupa mengabadikan momen gw berihram disini.

Setelah semua jamaah kembali ke bis, Ust.Khozin lalu memimpin talbiyah selama perjalanan ke Mekkah.

لبيك اللهم لبيك .لبيك لا شريك لك لبيك إن الحمد والنعمة لك والملك لا شريك لك

LabbaikAllah Humma Labbaikو LabbaikAllah Syarikalaka Labbaikو Innalhamda Wannikmata Lakawalmulk la Syarikalak” yang artinya “Aku datang memenuhi panggilan-Mu ya Allah, aku datang memuhi panggilan-Mu tidak ada sekutu bagi-Mu, aku dating memenuhi panggilan-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat dan segenap kekuasaan adalah milik-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu“.

Perjalanan ke Mekkah memakan waktu sekitar 4-5 jam, di luar jendela yang gw lihat hanya bukit-bukit batu gersang, pepohonan jarang banget. Gw sampe mikir, negara gw tercinta ternyata jauhhh lebih subur dibanding disini, ada sungainya, ada pohonnya, cuaca adem, curah hujan tinggi, mau tanam apa aja tumbuh, mau bikin rumah di manapun bisa (tanah punya sendiri tapi ya bray). Disini juga bisa sih, tapi ya siapa yang mau bikin rumah di tengah bukit gersang yang gak ada pepohonan di tengah cuaca ekstrim kan? Satu alasan lagi kenapa harus bersyukur tinggal di Indonesia.

Sekitar pk 20:00 akhirnya bis memasuki kota mekkah, setelah sebelumnya berhenti di rest area untuk sholat maghrib. Bis pernah sekali berhenti  di tengah jalan, security check. Jadi memang betul bray ada security check pas mau masuk ke mekkah ini. Tapi tenang aja, penjaganya gak naik bis, mereka cuman ngobrol bentar sama sopir udah gitu bis maju lagi. Setelah bis parkir dengan sempurna di depan hotel, satu persatu jamaah turun dan langsung check in hotel.

Di mekkah jamaah bogor/depok tinggal di hotel gak jauh dari Masjidil Haram, sementara gw agak geser dikit masuk gang hehe.

Penampakan hostel, mesti naik tangga dulu brayy.. ada harga ada rupa haha

Meja Resepsionis hotel

zoom-in sertifikat hotel

Kok hotel ada sertifikatnya segala??? Jadi kata ustad khozin, pemerintah Arab Saudi mewajibkan pemilik hotel untuk men-sertifikasi hotelnya, tujuannya selain untuk pendataan, juga untuk mengontrol jumlah jamaah haji ilegal. Sertifikat ini artinya jamaah haji tidak diperbolehkan nginep disini, mesti ke hotel yang sudah disediakan. Sikap pemerintah arab saudi memang tegas perihal urusan haji ini bray, mau haji mesti ngikutin aturan main, yaitu ikut travel agent, tujuannya mungkin untuk kemanan jamaah haji itu sendiri. Tapi ya ada aja yang bisa kok bray, cuman gw gak berani nyoba untuk yang satu ini (Haji backpacker)

Kamar gw nih bray

Di kamar gw cuman naro tas doang. Sempet gw cek fasilitas kamar dan lumayan; kamar mandi didalam, ada AC (generasi kapan tahun tapi) dan TV. Selesai naro tas, gw bergegas ke Masjidil Haram, udah gak sabar pengen lihat Ka’bah yang selama ini cuman gw lihat di kalender, sajadah dan televisi. Gw pernah baca pengalaman orang yang pertama kali lihat ka’bah, reaksinya macem-macem; ada yang biasa-biasa aja (orang sini kayaknya), ada yang mewek sampai yang tersedu-sedu, ada yang terharu, belum baca yang sampai pingsan sih bray. Nah kira-kira gw masuk kategori mana ya..

Dan momen itu tiba. Walau sedikit bingung pas pertama kali masuk Masjidil Haram karena lagi perluasan, akhirnya gw sampai di depan bangunan tinggi berbentuk kotak berbalut kain hitam yang gak pernah sepi dari orang-orang yg bertawaf memutarinya. Reaksi gw? gw diem (jantung gak bisa diem pastinya), dan bener aja itu mata gw tiba-tiba bocor bray. Gw lap itu mata, tapi basah lagi, lap basah lagi. Terharu , gak nyangka dikasih kesempatan datang kesini, tempat dimana semua muslim di penjuru dunia sholat ke arah sini.

Ka’bah

Lalu gw langkahkan kaki untuk menyelesaikan rukun-rukun umroh berikutnya, Thawaf, Sa’i dan tahallul. Gw selesaikan rukun umroh satu persatu, fokus untuk tidak melakukan kesalahan-kesalahan yang lazim terjadi, seperti misal membelakangi ka’bah. Sisi dekat pintu ka’bah memang menggoda para jamaah untuk bisa melakukan hal yang dilakukan Rasullahllah, yaitu mencium batu hajar aswad. Tapi disisi itu juga sering terjadi drama seperti kegencet, pingsan karena kepanasan, dan dimintain uang sama orang yang bantu cium hajar aswad. Saran gw, mending selesaikan thawaf dulu dan pakai isyarat melambaikan tangan ketika lewat sisi hajar aswad, gak perlu nyentuh, apalagi cium, karena kalau gak sadar bisa-bisa posisi kita jadi memunggungi ka’bah, batal deh umrohnya. Nyium hajar aswad bisa nanti setelah rukun umroh sempurna.

Setelah prosesi Thawaf dan Sai (lari-lari kecil 7 putaran dari bukit shafa ke bukit marwa, walau udah gak kelihatan kayak bukit karena udah rata dan dibeton), lanjut tahallul atau gunting rambut. Jadi gw kan gak bawa apa-apa tuh pas prosesi umroh, cuman buku mini guide+hp yang gw pegang seperti di foto. Selesai Sa’i gw menuju deretan tukang cukur gak jauh dari Masjidil Haram. Baru inget dompet ditinggal di tas. Tiba-tiba ada orang yang nyapa gw dari belakang, nanya gw dari mana, udah potong rambut belum dengan logat jawa. Gw jawab belum. Lalu Bapak ini dengan baiknya ngajak gw ke tempat cukur kenalannya,dia bila gak apa-apa, nolong orang yang lagi butuh ibadah. Lagi-lagi gw ketemua orang baik, Alhamdulillah.

Foto sama Bapaknya.

Dan selesailah umroh pertama gw. Di mekkah gw umroh sebanyak 2x, yang kedua gw niatkan untung almarhum Kakek. Umroh kedua, seperti yang pertama, tetap mesti ngikutin rukun-rukun umroh mulai dari berihram s.d tahallul (sisain rambutnya bray, jangan diabisin semua ya). Miqot umroh kedua ini gw lakuin di Ji’ronah, sekitar 26km dari Mekkah, setelah sebelumnya kita city tour di sekitar kota mekah.

Bersambung ke bagian terakhir

Series Navigation<< Umroh Backpacker 2015 Part 5 – Madinah
Share

You may also like...

  • Eya

    Agan…
    Terimakasih ya sharingnya.
    Menginspirasiku untuk semangat lagi ngumpulin duit umroh. Semoga Alloh balas kebaikan Agan berkali kali lipat. Amin
    Ditunggu sambungannya n detail expense nya 🙂

    • admin

      Makasih Mba Eya udah mampir, semangat terus ya nabung umrohnya, umroh itu mahal di tiket aja, lainnya bisa disesuaikan dg budget. Siap, nanti di bagian terakhir akan dishare pengeluarannya

  • Ikutan mewek baca bagian yg ini terutama pas adegan lihat kabah utk pertama kalinya. T_T

  • lulu lateefa

    tengkyu shared nya gan, rencana sy be5 mo UBP jg maret 2016 ini insya allah, tp msh under travel. smoga next time bs cb handle smua sndri hnya utk visa aja yg dibantu jd cost bs lbh murah lg hehehe.. salam..

  • Aryanto Arham

    Subhanallah Mas, sy dan keluarga juga rencana umrah bp november ini. Bisa tolong dishare dong kontak-nya Bang Faisal ke [email protected] . Syukron

    • sudah diemail. Coba kontak via emailnya dulu ya.

  • Susanto

    Terima Kasih Mas, Ceritanya yang sangat menginspirasi. Saya rencananya mau umroh tahun ini dengan Anak berdua. Bisa tolong info Share kontak bang Faisal ke [email protected]

  • Savitri Dewi

    Seru banget ceritanya. Btw bagian terakhirnya apa sudah ditulis. Paspor yang ditahan bagaimana ceritanya mas?
    Bisa minta tolong kontaknya pak faisal di email [email protected]

    • Bagian terakhir belum dibuat, padahal umrohnya udah dari tahun 2015 ya. hahaha. Oke, kontak faisal sudah dikirim.

  • Anggi Swastika Wijaya

    Menunggu postingan terakhir nya lho, marathon baca pstingannya 😀