8 Objek Wisata di Manila dan Sedikit Drama

This entry is part 5 of 8 in the series Overland Trip Beijing to Hanoi

Melanjutkan dari postingan sebelumnya. Di dalam Bis Bandara gw kenalan sama cewe Filipina. Namanya Emilyn, asalnya dari Iloilo. Dia kebetulan baru mendarat juga di NAIA. Awalnya bisa kenalan karena dia duduk di sebelah gw di bus menuju Baclaran. Selama di bis kita ngobrol macem-macem, gw dikasih informasi lokasi-lokasi yang menarik di Manila, termasuk Rizal Park.

Langsung aja, berikut ini adalah objek wisata yang wajib dikunjungi di Manila:

  1. Rizal Park

    Rizal Park

    Infonya Rizal Park ini salah satu taman kota terluas di Asia bray, dan bener aja pas gw kesana ternyata emang luas banget. Dan gw jalan kaki dong dari ujung ke ujung, siang-siang, pas puasa. haha. Walau panas, haus dan capek gw sempatkan foto-foto sekitar taman. Tamannya indah banget bray, pohonnya banyak, ada kolamnya, di tengah kolam ada pulau-pulau buatan yang kayaknya gugusan pulau-pulau Filipina, ada air mancurnya, ada auditorium outdoor, ada Chinese/Japanese Garden dll. Lengkap udah kayak central park.  Selain indah, Rizal Park ternyata punya sejarah penting buat orang Filipina. Jadi dahulu kala ketika Revolusi Filipna melawan Penjajah Spanyol, salah satu pahlawan nasional Filipina dieksekusi mati di sini, namanya Jose Rizal. Dari situ namanya diabadikan jadi nama taman.

    Kolam di Rizal Park

    Senior Citizen Garden

     

    Auditorium Terbuka. Orang Filipina suka banget lagu-lagu barat. Yang diputer siang itu lagunya Celine Dion

    Gimana caranya ke Rizal Park?

    Untuk ke Rizal Park, gampangnya bisa naik taksi. Tapi yang berjiwa petualang, bisa jalan-jalan duu naik MRT dari Stasiun Baclaran (Bis dari Bandara berhenti disana). Di Baclaran ada Gereja Baclaran yang juga menjadi daya tarik turis, sambil menyelam minum air bray, otw Rizal Park dapet Gereja Baclaran. hehe

    Bangunan Gerejanya bergaya romawi dengan warna coklat muda yang mendominasi. Di dalam gereja, interiornya cukup megah. Langit-langitnya menjulang tinggi dan ditopang tiang-tiang bangunan yang kokoh. Kursi jemaat berjejer rapi ke belakang. Di depan altar banyak jamaah yang antre, nunggu giliran doa. Puas foto-foto di dalam gereja, kita berdua langsung menuju MRT yang lokasinya gak jauh dari gereja baclaran -5 menit dengan jalan kaki.

  2. Fort Santiago

    Fort Santiago

     

  3. San Agustin Church

    Interior San Augustin Church

     

     

  4. Musium Nasional Filipina

    Musium Nasional Filipina. Lokasinya di Rizal Park

     

     

  5. Quiapo Church

    Quiapo Church

     

  6. Manila Ocean Park

    Manila Ocean Park

     

     

  7. San Sebastian Church

    San Sebastian Church

     

     

  8. Rizal Shrine

    Rizal Shrine masih satu lokasi sama Rizal Park

Gak semua lokasi berhasil gw datengin karena kondisi gw yang lagi puasa dan waktu yang gw punya cuman 12 jam, akhirnya gw memilih ngadem di Mall of Asia sampe sore haha. Namun kesan gw ngetrip ke manila adalah, orang-orangnya baik-baik bray, contohnya Emilyn yang sempet nemenin gw short tour di Baclaran bahkan sampe ngasih gw snack khas Iloilo favoritnya. Di Rizal Park gw kenalan sama Roman, yang bantuin gw balik ke Bandara sambil sebelumnya nongkrong-nongkrong ngabisin waktu di Mall of Asia. Info dari Roman, orang manila penggila musik dan kebanyakan musik-musik barat. Gak heran banyak banget artis-artisnya yang terkenal semacam Charice yang dah sukses berkarir di Hollywood, atau yang familiar banget sama orang Indonesia, Christian Bautista dan pelantun Denpasar Moon.

Berapa Budget Selama di Manila?

Karena gw lagi puasa, gw cuma bayar transportasi aja.
Bis Bandara-Baclaran 20 peso
MRT Baclaran ke Rizal Park gw lupa
taksi omprengan (taksi tapi bisa beda-beda tujuanya) ke Mall of Asia 50 peso
Taksi ke Bandara lupa.

Dari total 1000 peso, gw masih sisa +- 500 peso ( 1 Peso = Rp28o)

Kalau gak puasa, makanan halal dimana?
Nah, ini pertanyaan agak sulit karena mayortias Filipina katolik. Tapi hasil googling, ada banyak kok restoran halal di metro manila. Lengkapnya bisa mampir ke sini. Gw sendiri, karena buka puasa di Bandara, gak ada banyak pilihan makanan karena di food courtnya gw gak nemu label halal. Tapi untungnya gw ketemu mba-mba yang pake kerudung lagi beridiri dan mas-masnya lagi nyari tempat duduk. Setelah memperkenalkan diri barulah gw tahu mba-mba itu orang Filipina dan baru balik dari Riyadh, Arab Saudi dan mas-masnya itu pamannya yang jemput dia. Di ngasih gw kurma muda buat tajil sedangkan untuk menu utamanya, gw beli popmie rasa seafood atas rekomendasi mas-masnya.

Menu buka puasa di Bandara

Kita lanjut ngobrol sampe-sampe gw lupa waktu dan jam di HP udah menunjukan pukul pukul 19:00. Mati gw! Langsung gw pamitan dan menuju counter checkin cebu pacific air yang di luar dugaan antriannya panjaaang banget sore itu. Gw beridiri di belakang antrian, pikiran dah gak karuan. Mati gw kok bisa lupa waktu!! Gw cek counter sebelah, untungnya  kosong gak ada antrian, tapi tulisan di mejanya untuk drop bagasi only. Masa modo,gw keluar antrian menuju mba-mba yg jagain. Si petugas counter nya langsung tahu kalau gw datang telat banget dan tanpa ba bi bu langsung mitna passport gw. Gw tanya dalam bahasa inggris masih bisa kekejar gak kira-kira? Dia jawab “We are doing our best” ucapnya sambil senyum, senyumnya manis bray, lumayan menenangkan kekhawatiran gw bakal ketinggalan pesawat. “Best effort!” teriaknya ke rekan di sebelahnya. Gw perhatiin sepertinya itu semacam kode, karena setelah di teriak “Best Effort” dia langsung gerak cepat, gesit banget. Gak lama tiket dan passport dah balik ke tangan gw. Petugasnya lalu bilang “GATE X, RUN SIR, RUN!!!”.

Gak pake mikir lagi, gw lari sekencang-kencangnya, sampe orang-orang pada lihatin. Popmie, kurma, Es Krim yang dah masuk perut rasanya mau keluar lagi tapi gw tetap lari brayyy, sampe perut gw kalau orang sunda bilangnya “kalikiben”, kondisi dimana perut rasanya melilit, biasanya terasa kalau abis makan langsung olahraga. Di bagian imigrasi, beruntung antriannya gak terlalu rame dan prosesnya cepat: passport cuman dilihatin lalu dicap. Setelah passport balik ditangan, gw lari lagi lagi menuju Gate X. Di Gate X Gw lihat dari jauh petugasnya melambai-lambaikan tangannya, kayaknya doi dah tahu ada satu penumpang yang telat checkin. Sampai Gate X gw kasih lihat boarding pass  lalu dimintanya gw segera masuk pesawat. Alhamdulillah brayyy, gak jadi ketinggalan pesawat. Beijing, I’m Coming.

 

Tambahan:

Stasiun Baclaran

 

Masuk stasiun harus perisa isi tas

 

Mesin pembelian tiket.

 

Suasana di Peron, kok kaua di Stasiun Gondangdia ya.

 

Suasana di dalam kereta

Series Navigation<< 6 Objek Wisata di BeijingTransit di Bandara Ninoy Aquino International Airport NAIA T3, Manila >>
Share

You may also like...

  • Nggak vem hahaha, tapi org nya baek bgt mau nemenin gw short tour dan ngasih2 makanan